Peningkatan Keterampilan Bercerita Menggunakan Media Boneka Pada Siswa Kelas Vii-G Smp Negeri 4 Pemalang Tahun Ajaran 2006/2007 (PS-3)

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Bahasa merupakan sarana yang sangat penting dalam kehidupan kita karena bahasa merupakan alat untuk menyatakan pikiran dan perasaan kepada orang lain, untuk mengembangkan ekspresi, dan juga untuk mengembangkan kemampuan intelektual seseorang.
 
Tarigan (1986:2) mengemukakan bahwa pada prinsipnya, tujuan pembelajaran bahasa adalah agar siswa terampil berbahasa, yaitu terampil menyimak, terampil berbicara, terampil membaca, dan terampil menulis.

Berkaitan dengan tujuan pembelajaran keterampilan berbahasa, perlu diterapkan suatu media pembelajaran yang efektif dan dapat menunjang kegiatan pembelajaran. Media pembelajaran yang bermacam-macam menyebabkan guru harus selektif dalam memilih media pembelajaran yang akan digunakan. Salah satu faktor yang mempengaruhi pemilihan media pembelajaran adalah materi pembelajaran. Hal tersebut dikarenakan setiap materi mempunyai karakteristik tersendiri yang turut menentukan dalam pemilihan media. Begitu pula dalam pembelajaran berbicara khususnya bercerita, seorang guru harus memilih dan menggunakan media yang sesuai sebagai penunjang kegiatan pembelajaran agar dapat mencapai tujuan pembelajaran yang diharapkan.

Keterampilan berbicara (speaking skill) merupakan salah satu aspek dari keterampilan berbahasa selain keterampilan menyimak (listening skill), keterampilan membaca (reading skill), dan kerampilan menulis (writing skill). Keempat aspek tersebut saling berhubungan satu dengan yang lainnya.

Berbicara adalah kemampuan mengucapkan bunyi-bunyi artikulasi atau kata- kata untuk mengekspresikan, menyatakan serta menyampaikan pikiran, gagasan dan perasaan (Tarigan 1981:15).

Keterampilan berbicara merupakan keterampilan kebahasaan yang sangat penting. Syafi’ie (1993:33) mengemukakan dengan keterampilan berbicaralah pertama-tama kita memenuhi kebutuhan berkomunikasi dengan masyarakat tempat kita berada.
Berdasarkan hal tersebut peneliti menemukan kelemahan tingkat penguasaan keterampilan berbicara. Hal ini terlihat pada keterampilan berbicara siswa yang sering memilih diam ketika diberi kesempatan untuk bertanya, tidak bersedia mengemukakan pendapat (usul, saran atau tanggapan) secara lisan atau untuk menjawab pertanyaan. Kebanyakan dari mereka lebih memilih diam dari pada berbicara karena berbagai alasan, misalnya takut salah, malu ditertawakan oleh teman atau memang tidak ada keberanian untuk mengungkapkan walau sebenarnya siswa mengetahui. Dalam hal ini perlu di upayakan suatu bentuk pembelajaran yang variatif, menarik, menyenangkan, dan dapat merangsang siswa untuk berlatih berbicara.

Berdasarkan kenyataan tersebut, terlihat perkembangan kemampuan berbicara di kalangan siswa sangat memprihatinkan. Hal ini juga dialami oleh sebagian besar siswa kelas VII-G SMP Negeri 4 Pemalang yang menjadi obyek penelitian ini.

SMP Negeri 4 Pemalang adalah salah satu SMP unggulan di Kabupaten Pemalang, selain prestasinya juga karena letaknya yang strategis. SMP Negeri 4Pemalang mempunyai beberapa kelas yaitu kelas VII, VIII, dan IX. Masing-masing kelas VII terdiri atas tujuh kelas, yaitu kelas VII-A sampai VII-G, kelas VIII terdiri dari tujuh kelas, yaitu kelas VIII-A sampai VIII-G, dan kelas IX terdiri dari tujuh kelas juga, yaitu kelas IX-A sampai IX-G.

Dari hasil penelitian yang dilaksanakan peneliti di SMP Negeri 4 Pemalang, peneliti hanya mengambil satu kelas sebagai objek penelitian yaitu kelas VII-G, karena menurut guru pengampu mata pelajaran bahasa dan sastra Indonesia kelas VII, siswa-siswa di kelas VII khususnya kelas VII-G dari tahun ajaran yang lalu sampai tahun ajaran sekarang siswa-siswanya mendapatkan nilai terendah dibandingkan dengan kelas yang lain. Hal ini dilihat dari aspek berbicara khususnya kompetensi dasar bercerita.

Proses belajar mengajar aspek berbicara khususnya dalam kompetensi dasar bercerita kurang berhasil. Hal ini dapat diketahui oleh peneliti setelah melihat daftar nilai siswa, diketahui bahwa nilai tertinggi yaitu 70 diperoleh 3 siswa, nilai 68 diperoleh 5 siswa, nilai 65 diperoleh 20 siswa, nilai <65 diperoleh 14 siswa.

Berdasarkan hasil wawancara dengan siswa yang mendapat nilai tertinggi, mereka merasa senang dengan pembelajaran bercerita, walaupun mereka masihmerasa kesulitan mengeluarkan gagasan yang muncul ketika harus bercerita di depan. Sedangkan, hasil wawancara dengan siswa yang mendapat nilai terendah yaitu nilai
54, mereka merasa tidak senang dengan pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia terutama keterampilan berbicara. Hal ini disebabkan oleh metode dan media yang digunakan guru kurang bervariasi sehingga siswa merasa bosan.

Kemampuan siswa dala m aspek berbicara di kelas VII-G masih lemah dan belum sesuai dengan batas nilai ketuntasan belajar. Hal ini dapat dilihat dari jumlah siswa yang 42 anak, ada 24 siswa yang kurang memahami materi karena faktor dari dalam diri siswa sendiri, 5 siswa disebabkan karena gurunya yang kurang jelas menerangkan, 8 siswa merasa tidak ada yang perlu disalahkan dalam berhasil atau tidaknya proses pembelajaran, dan 5 siswa yang berpendapat bahwa berhasil atau tidak berhasilnya proses pembelajaran disebabkan oleh faktor diri sendiri dan gurunya. Data tersebut diperoleh setelah peneliti melakukan wawancara dengan siswa.

Oleh karena itu, minat berbicara siswa perlu dikembangkan. Salah satu bentuk keterampilan berbicara dalam kurikulum 2006 yang tertuang di SMP adalah kompetensi bercerita dengan alat peraga. Dalam kompetensi ini siswa dituntut untuk dapat bercerita menggunakan alat peraga. Siswa bisa menuangkan ide-ide mereka ke dalam cerita yang mereka buat dan mereka sajikan kepada siswa-siswa yang lain menggunakan alat peraga.

Bercerita merupakan salah satu keterampilan berbicara yang bertujuan untuk memberikan informasi kepada orang lain (Tarigan 1988:35). Dikatakan demikiankarena bercerita termasuk dalam situasi informatif yang ingin membuat pengertian- pengertian atau makna-makna yang menjadi jelas.

Dengan bercerita, seseorang dapat menyampaikan berbagai macam cerita, ungkapan berbagai perasaan sesuai dengan apa yang dialami, dirasakan, dilihat, dibaca dan ungkapan kemauan dan keinginan membagikan pengalaman yang diperoleh.

Dalam hal ini, peneliti menggunakan media boneka untuk menarik perhatian dan minat siswa. Media boneka juga berfungsi untuk membantu siswa memperoleh kemudahan ketika bercerita, karena dengan bantuan boneka sebagai alat peraga akan membangkitkan ide-ide siswa yang tertuang dalam sebuah cerita yang akan mereka ceritakan di depan kelas. Mereka juga tidak akan canggung lagi bercerita menggunakan media boneka karena mereka tidak bercerita langsung menghadapi siswa-siswa yang lain melainkan dengan media boneka mereka merasa menjadi tokoh dalam boneka tersebut. Dalam penelitian ini media boneka yang akan digunakan dalam pembelajaran bercerita yaitu suatu media yang akan dibuat oleh siswa sendiri pada mata pelajaran seni rupa. Jadi h al ini akan menambah semangat dari para siswa itu sendiri pada keterampilan bercerita yang akan peneliti lakukan.

Berdasarkan hasil wawancara dengan guru pengampu mata pelajaran bahasa Indonesia SMP Negeri 4 Pemalang, dalam keterampilan proses pembelajaran berbicara khususnya kompetensi bercerita, selama ini siswa cenderung: (1) siswa kurang berani bercerita di depan umum; (2) siswa merasa takut, malu-malu, dan kurang percaya diri bila ditunjuk untuk bercerita di depan kelas; (3) kata-kata yang digunakan siswa saat bercerita kurang menarik; (4) siswa tidak menguasai bahan cerita; (5) guru sering membatasi topik pembicaraan; (6) teknik-teknik yang dipakai dalam pembelajaran keterampilan bercerita kurang efektif; dan (7) penggunaan media pembelajaran yang kurang menarik bagi siswa. Menjadi pertanyaan besar bagi peneliti, mengapa rendahnya keterampilan bercerita dapat terjadi, faktor apakah yang menyebabkan hal itu terjadi, dan bagaimana pemecahannya? Berikut ini identifikasi masalah secara jelas mengenai masalah tersebut.

Pertama, siswa kurang berani bercerita di depan umum. Hal ini karena siswa menganggap bahwa berbicara khususnya bercerita di depan umum merupakan hal yang menakutkan, sehingga siswa kurang terampil bercerita di depan umum. Oleh karena itu, guru harus memberikan motivasi kepada siswa dengan memberikan pengetahuan dan teknik bercerita di depan umum agar siswa lebih berani bercerita di depan umum.

Kedua, siswa merasa takut, malu-malu dan kurang percaya diri bila ditunjuk untuk bercerita di depan kelas. Masalah ini terjadi karena siswa kurang berlatih bercerita. Saat guru menunjuk siswa untuk bercerita di depan teman-temannya mereka merasa enggan, sehingga guru harus menunggu sampai dia mau maju ke depan. Oleh karena itu, guru harus memotivasi dan memberi kesempatan kepada siswa untuk berlatih bercerita, baik di kelas maupun di rumah.

Ketiga, kata-kata yang digunakan siswa saat bercerita kurang menarik. Siswa kesulitan dalam memilih kata-kata yang menarik saat bercerita. Hal ini terjadi karena mereka kurang terbiasa bercerita menggunakan bahasa Indonesia. Mereka terbiasa menggunakan bahasa Jawa saat bercerita kepada temannya. Oleh karena itu, siswa harus dibiasakan untuk berkomunikasi, khususnya bercerita dengan menggunakan bahasa Indonesia, sehingga mereka terbiasa menggunakan dan mampu memilih kata- kata yang menarik saat bercerita dengan bahasa Indonesia.

Keempat, siswa tidak menguasai bahan yang akan diceritakan. Masalah ini terjadi karena selama ini hal-hal yang diceritakan oleh siswa adalah hal-hal yang belum diketahui oleh siswa atau kurang dikuasai siswa. Oleh karena itu, guru harus memberi kesempatan kepada siswa untuk memahami bahan cerita yaitu dengan memberikan waktu di luar jam pelajaran kepada siswa untuk mencari bahan cerita dan memahaminya.

Kelima, guru membatasi topik pembicaraan. Selama ini, guru seringkali membatasi siswa untuk bercerita dengan topik tertentu, misalnya sesuai dengan tema atau materi saat itu, walaupun tidak sesuai dengan minat siswa. Hasilnya pembelajaran yang berlangsung kurang optimal, karena kurang memberi kebebasan kepada siswa untuk mengungkapkan dan mengekspresikan gagasannya. Salah satu cara yang dapat dilakukan guru untuk mengatasi masalah tersebut yaitu dengan memberi kebebasan pada siswa untuk bercerita sesuai dengan minatnya.

Keenam, teknik yang dipakai dalam pembelajaran kurang efektif. Selama ini teknik-teknik pembelajaran yang dipakai adalah teknik-teknik lama yang kurang membuat siswa tertarik terhadap pembelajaran. Dalam prosesnya siswa dituntut satu persatu ke depan kelas secara individu untuk bercerita, sehingga siswa merasa grogi, takut, dan malu terhadap teman-teman sekelasnya. Salah satu cara untuk mengatasinya yaitu dengan memperbaiki teknik pembelajaran. Guru hendaknya membuat kelompok-kelompok kecil agar siswa dapat mendiskusikan terlebih dahulu mengenai cerita yang akan mereka sajikan di dalam kelas yang memungkinkan siswa dapat bercerita dengan nyaman dan berani tanpa rasa takut, malu dan grogi. Dalam penelitian tentang kompetensi bercerita menggunakan alat peraga, peneliti menggunakan media boneka, di mana siswa dalam kelompoknya masing-masing membuat cerita dengan topik yang mereka imajinasikan berdasarkan kesepakatan kelompok, yang sebelumnya kata-kata yang akan mereka tampilkan sudah dirancang/ditulis terlebih dahulu sebelum mereka pertunjukkan di depan kelas.

Ketujuh, penggunaan media pembelajaran yang kurang menarik bagi siswa. Media pembelajaran berfungsi untuk menunjang proses pembelajaran sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik. Penggunaan media yang tidak sesuai dengan minat siswa akan menghambat proses pembelajaran, yang pada akhirnya hasil pembelajaran yang dicapai tidak optimal. Permasalahan ini dapat diatasi dengan memilih media pembelajaran yang sesuai dengan minat siswa. Dengan demikian, siswa akan tertarik dengan media tersebut dan akan semangat dalam bercerita. Dalam hal ini, peneliti menggunakan media boneka untuk menarik perhatian dan minat siswa. Media boneka juga berfungsi untuk membantu siswa memperoleh kemudahan ketika bercerita, karena dengan bantuan boneka sebagai alat peraga akan membangkitkan ide-ide siswa yang tertuang dalam sebuah cerita yang akan mereka ceritakan di depan kelas.

Berdasarkan permasalahan di atas, peneliti bermaksud untuk melakukan perbaikan dalam pembelajaran keterampilan berbicara dalam kompetensi bercerita dengan alat peraga melalui penelitian tindakan kelas pada siswa kelas VII-G di SMP Negeri 4 Pemalang dengan menggunakan media boneka.

Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Tidak ada komentar:

Cara Seo Blogger
Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Partner

Contoh Tesis Pendidikan

Dapatkan file lengkap dalam FORMAT MS-WORD (*.Doc) Mulai Bab I s/d Bab V dan Daftar Pustaka , untuk judul tersebut diatas. info lengkap dan judul terbaru bisa anda download di download

Semua itu anda bisa dapatkan secara Cuma-Cuma alias GRATISSSSSS.Anda hanya mengganti biaya pengetikan sebesar Rp. 125.000,- per judul (Kecuali Teknik harga Rp. 150.000) dan file-filenya akan kami kirimkan lengkap. (Mulai Bab I s/d Bab V dan Daftar Pustaka).

Caranya? Lakukan pemesanan via SMS dengan mengetik judul yang diinginkan beserta KODE judul tersebut, kirim ke nomor 081 334 852 850. atau ke e-mail tesis_skripsi@yahoo.com

Dapatkan informasi judul-judul manajemen pemasaran, manajemen keuangan, manajemen akuntansi, manajemen pendidikan LENGKAP hanya di http://www.ilmiahmanajemen.blogpsot.com/

Kunjungi juga web kami di
http://www.kumpulantesis.blogspot.com/
http://www.ilmiahpertanian.blogspot.com/
http://www.ilmiahekonomi.blogspot.com/
http://www.tesis-ilmiah.blogspot.com/
http://www.tesis-ilmiah.com/
http://www.ilmiahmanajemen.blogspot.com/

Koleksi Judul TERBARU
hanya di www.ilmiahilmu.blogspot.com

Kumpulan TEsis dan Skripsi Terlengkap hanya di
www.ilmiahtesis.blogspot.com