KETIDAKPEDULIAN KELUARGA YANG MEMILIKI ANAK AUTIS TERHADAP PENDIDIKAN REMAJA AUTIS (PSIK-8)

1.1 Konteks Penelitian
Orang tua dituntut untuk peduli terhadap pendidikan anaknya. Sebagai pendidik yang utama dan pertama, orang tua mempunyai peran penting dalam mendidik dan membimbing anaknya. Orang tua tidak hanya bertanggung jawab agar anaknya tumbuh menjadi anak yang cerdas, tetapi juga membuat anak menjadi pribadi yang mandiri, bertanggungjawab dan dapat menghadapi kehidupannya kelak dengan baik dan berhasil. Tugas mendidik dan membimbing anak, tidak hanya dilakukan oleh seorang ibu, namun juga seorang ayah. Orang tua, khususnya ayah tidak hanya bertanggung jawab dalam mendidik, namun juga dalam memenuhi biaya pendidikan anaknya, tidak terkecuali ayah yang berprofesi guru.

Ayah yang berprofesi sebagai guru, hendaknya dapat memberikan layanan pendidikan yang tepat untuk anaknya, terutama bila anak tersebut membutuhkan layanan pendidikan khusus seperti pada anak autis. Anak autis membutuhkan penanganan yang cukup berat, karena membutuhkan strategi yang berbeda dengan anak lain pada umumnya. Menurut Ginanjar (2008; 19) orang tua merupakan tokoh kunci yang sangat berperan dalam memberikan contoh, bimbingan, dan kasih sayang dalam proses pertumbuhan anak-anak. Orang tua diharapkan dapat memberikan penanganan yang tepat sesuai dengan kebutuhan anaknya.

Kepedulian terhadap anak autis hendaknya perlu ditingkatkan, hal ini mengingat bahwa jumlah penderita autis meningkat dari tahun ke tahun. Penelitian menunjukan bahwa pada tahun 1987, ratio penderita autis
1:5000. angka ini meningkat tajam menjadi 1:500 pada tahun 1997, kemudian jadi 1:150 pada tahun 2000. Para ahli memperkirakan pada tahun 2010 mendatang penderita autis akan mencapai 60% dari keseluruhan populasi di dunia. Sekitar 80%, gejala autis terdapat pada anak laki-laki.(www.autis.or.id).
Semakin meningkatnya penderita autis tersebut hendaknya dibarengi dengan meningkatnya layanan untuk penderita autis. Namun pada kenyataannya, penanganan untuk anak autis masih sangat sulit hal tersebut karena penanganan anak autis membutuhkan biaya yang sangat mahal. Penderita autis dari keluarga tidak mampu menjadi terabaikan karena biaya pendidikan untuk anak autis sangat mahal. Kasus ini menimpa seorang satpam yang harus membiayai pendidikan anaknya yang autis sebesar seratus ribu per hari, sedangkan gajinya tidak mencapai seratus ribu per hari (Kompas Jawa Barat, 2008).

Sebagai orang tua yang mempunyai anak autis memang mempunyai tanggung jawab serta peran yang penting dalam memberikan pelayanan serta pendidikan bagi anaknya. Terutama orang tua yang berprofesi guru. Tidak hanya seorang ibu, ayah juga berperan serta dalam mendidik anaknya. Seorang ayah yang berprofesi guru yang mempunyai anak autis, mempunyai peran yang penting, karena selain membutuhkan pendidikan yang tepat, anak autis juga membutuhkan biaya yang besar dalam penanganannya. Biaya terapi yang harus dikeluarkan para orang tua autis terbilang sangat mahal. Apalagi terapi tersebut membutuhkan waktu yang sangat lama dan tidak bisa dipastikan akhirnya. Salah satu sebab utama mahalnya biaya terapi bagi anak-anak penderita autis adalah karena tingginya juga bayaran untuk profesi di dunia autis, baik terapis, dokter, psikiater, maupun profesi terkait lainnya. Padahal masa depan anak-anak autis tergantung dari terapi yang optimal (www.portalinfaq.co.id)

Menurut Puspita dalam Hadis (2006; 113) bahwa peranan orang tua anak autis dalam membantu anak untuk mencapai perkembangan dan pertumbuhan optimal sangat menentukan. Tindakan awal yang perlu dilakukan oleh orang tua ialah orang tua perlu teliti dalam mengamati berbagai gejala yang nampak pada diri anak yang autis. Tindakan lainnya adalah memberikan penanganan kepada anaknya berdasarkan masalah dan gejala perilaku yang nampak pada diri anak autis. Sedangkan menurut Hamalik (2002; 33) peran seorang guru adalah selain sebagai pengajar juga sebagai pembimbing. Sebagai seorang pembimbing, guru berperan dalam proses pemberian bantuan terhadap individu untuk mencapai pemahaman dan pengarahan diri yang dibutuhkan untuk melakukan penyesuaian diri secara maksimum terhadap sekolah, keluarga serta masyarakat.

Meskipun mempunyai peran penting dalam pendidikan, pada kenyataannya profesi guru tidak menjadikannya lebih peduli terhadap pendidikan anaknya. Hal ini terjadi pada seorang ayah yang berprofesi guru Sekolah Dasar di desa Sumbergirang. Ayah yang berprofesi sebagai guru Sekolah Dasar ini, mempunyai tiga orang anak dan seorang istri yang bekerja sebagai pegawai Tata Usaha di salah satu Madrasah Aliyah di Rembang. Salah satu anak dari keluarga ini menderita autis. Anak autis yang kini telah berusia 15 tahun ini, hanya memperoleh pendidikan di sebuah SLB hingga kelas tiga. Anak autis yang kini telah menginjak usia remaja ini merupakan anak ketiga dari tiga bersaudara. Berdasarkan wawancara awal dengan subyek yang merupakan ayah dari remaja autis tersebut, anaknya berhenti sekolah karena tidak ada pengasuh yang dapat mengantar jemput anaknya ke sekolah. Bahkan setelah berhenti sekolah, remaja autis tersebut tidak mendapat pendidikan baik formal maupun non formal. Berbeda dengan dua anak subyek lainnya yang memperoleh pendidikan hingga Perguruan Tinggi, remaja autis ini hanya disekolahkan hingga kelas tiga SLB. Mengingat profesi ayahnya sebagai guru, remaja autis ini tidak seharusnya berhenti dalam memperoleh pendidikan. Sebagai seorang ayah sekaligus seorang guru, hendaknya subyek dapat bertanggungjawab dan menjalankan perannya secara maksimal.

Namun pada kenyataannya, subyek yang merupakan seorang guru, tidak menjalankan perannya secara maksimal, yakni membimbing dan mendidik anak. Hal ini terlihat ketika anaknya berhenti dari SLB, subyek tidak melajutkan pendidikan untuk anaknya di sekolah khusus autis ataupun mendidik dan membimbing anaknya di rumah.

Tentunya hal ini bertentangan dengan profesinya sebagai guru, yang seharusnya mempunyai kepedulian lebih besar terhadap pendidikan.
Berdasarkan latar belakang inilah maka peneliti tertarik untuk mengetahui secara mendalam tentang kepedulian orang tua yang berprofesi sebagai guru terhadap pendidikan remaja berkebutuhan khusus, dalam hal ini adalah remaja autis. Dalam penelitian ini peneliti mengambil judul “Ketidakpedulian Keluarga Yang Memiliki Anak Autis Terhadap Pendidikan Remaja Autis (Studi Kasus Pada Keluarga Dengan Ayah Yang Berprofesi Guru Di Desa Sumbergirang, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang)”.

Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Tidak ada komentar:

Cara Seo Blogger
Untuk mendapatkan file lengkap dalam bentuk MS-Word, (bukan pdf) silahkan klik Cara Mendapatkan File atau klik disini

Partner

Contoh Tesis Pendidikan

Dapatkan file lengkap dalam FORMAT MS-WORD (*.Doc) Mulai Bab I s/d Bab V dan Daftar Pustaka , untuk judul tersebut diatas. info lengkap dan judul terbaru bisa anda download di download

Semua itu anda bisa dapatkan secara Cuma-Cuma alias GRATISSSSSS.Anda hanya mengganti biaya pengetikan sebesar Rp. 125.000,- per judul (Kecuali Teknik harga Rp. 150.000) dan file-filenya akan kami kirimkan lengkap. (Mulai Bab I s/d Bab V dan Daftar Pustaka).

Caranya? Lakukan pemesanan via SMS dengan mengetik judul yang diinginkan beserta KODE judul tersebut, kirim ke nomor 081 334 852 850. atau ke e-mail tesis_skripsi@yahoo.com

Dapatkan informasi judul-judul manajemen pemasaran, manajemen keuangan, manajemen akuntansi, manajemen pendidikan LENGKAP hanya di http://www.ilmiahmanajemen.blogpsot.com/

Kunjungi juga web kami di
http://www.kumpulantesis.blogspot.com/
http://www.ilmiahpertanian.blogspot.com/
http://www.ilmiahekonomi.blogspot.com/
http://www.tesis-ilmiah.blogspot.com/
http://www.tesis-ilmiah.com/
http://www.ilmiahmanajemen.blogspot.com/

Koleksi Judul TERBARU
hanya di www.ilmiahilmu.blogspot.com

Kumpulan TEsis dan Skripsi Terlengkap hanya di
www.ilmiahtesis.blogspot.com